Legenda Siti Nurbaya


Anak Daro

Anak Daro

Pusara sang legenda Siti Nurbaya

Gaya dan maksud yang licik Datuk Maringgih meminjamkan uangnya kepada Baginda Sulaiman. Dari uang Datuk Maringgih itu, usaha dagang Baginda maju pesat. Tapi, sayang, ternyata Datuk Maringgih jadi iri hati melihat Baginda Sulaiman yang mampu memajukan usaha dagangannya. Akhirnya Datuak Maringgih memerintahkan orang-orang suruhanya, yakni pendekar lima, pendekar empat serta pendekar tiga, serta yang lainnya, untuk membakar toko Baginda Sulaiman. Sehingga sijago merah melalap toko milik Baginda Sulaiman, habis terbakar dan menjadi debu. Baginda Sulaiman jatuh bangkrut, sekligus hutang menumpuk pada Datuk Maringgih.

Di tengah kesedihan mendalam musibah terbakarnya toko milik Baginda Sulaiman, Datuk Maringgih datang menagih hutangnya. Baginda Sulaiman jelas tidak mampu membayar hutangnya.

Hal ini sengaja dilakukan Datuk Maringgih, karena tahu, bahwa Baginda Sulaiman tidak akan mampu membayarnya. Ketidak mampuan Baginda Sulaiman membayar hutang jadi alasan bagi Datuk Maringgih untuk menawar Siti Nurbaya, putri Baginda Sulaiman dijadikan istrinya. Sebab kalau tawaran Datuk Maringgih diterima, maka hutang lunas. Baginda Sulaiman dengan terpaksa dan berat hati, Siti Nurbaya, putri kesayangannya diserahkan menjadi istri Datuk Maringgih.

Kala itu, Samsul Bahri, kekasih Siti Nurbaya sedang menuntut ilmu di Jakarta. Siti Nurbaya sengaja memberitahu kekasihnya Samsul Bahri melalui surat yang dikirimi ke Jakarta. Akibatnya Syamsul Bahri sangat terpukul, gadis pujaannya telah jadi milik Dt. Maringgih. Cinta yang tulus dan menggebu-gebu tinggal kenangan.

Sebaliknya, Siti Nurbaya, hatinya bagaikan teriris, iris sembilu dan hancur. Samsul Bahri kekasih yang sagat disayangi lepas, tak bisa jadi pelindung hidupnya akibat petaka yang menimpa keluarganya.

Tidak lama kemudian, Baginda Sulaiman, ayah dari Siti Nurbaya jatuh sakit. Kebetulan Samsul Bahri sedang berlibur, sehingga punya kesempatan untuk mengunjungi keluarganya di Padang. Dalam kesempatan liburan tersebut, sekaligus mengunjungi Siti Nurbaya yang sangat dirindukan.

Ketika Samsulbahri sampai di rumah Siti Nurbaya, sempat duduk-duduk di bawah pohon. Tiba-tiba muncul Datuk Maringgih di depan mereka. Datuk Maringgih melihat istrinya berdua dengan bekas pacarnya sedang bersendagurau langsung marah. Akibatnya Datuk Maringgih berusaha menganiaya istrinya Siti Nurbaya.

Rupanya, Samsul Bahri tidak mau diam melihat mantan kekasaihnya dianiaya.Samsul Bahri memukul Datuk Maringgih sampai tersungkur ketanah. Lalu, Siti Nurbaya saking kaget dan takut, berteriak dengan suara lantang, sehingga terdengar ayahnya di rumah yang sedang sakit keras.

Mendengar teriakan putri kesayangannya itu, Baginda Sulaiman berusaha bangun, tapi tidak kuat berdiri, akhirnya terjatuh ke lantai rumahnya. Akhirnya ayah Siti Nurbaya menghembuskan nafas terakhirnya.

Peristiwa itu, dijadikan pula bagi Datuak Maringgih untuk mengusir Siti Nurbaya, karena dianggap telah mencoreng nama baik keluarganya dan adat istiadat. Siti Nurbaya kembali ke kampungnya dan tinggal bersama bibinya. Sementara Samsul Bahri di Jakarta hatinya hancur dan dendam kepada Datuk Maringgih yang telah merebut kekasihnya. Siti Nurbaya mencoba menyusul kekasihnya, Salsul Bahri ke Jakarta.

Namun ditengah perjalanan hampir meninggal dunia, Siti Nurbaya terjatuh kelaut karena ada seseorang yang mendorongnya. Tetapi Siti Nurbaya diselamatkan oleh seseorang yang telah memegang bajunya hingga dia tidak jadi jatuh ke laut.

Walau Siti Nurbaya selamat, tapi marabahaya berikutnya menunggu lagi, di daratan. Ketika sampai di Jakarta Siti Nurbaya ditangkap polisi, karena Datuak Maringgih mengirim surat telegram berisi memfitnah Siti Nurbaya. Siti Nurbaya ke Jakarta telah membawa lari emasnya,

Samsulbahri berusaha menolong kekasihnya, agar pihak pemerintah mengadili Siti Nurbaya di Jakarta saja, bukan di Padang seperti permintaan Datuk Maringgih. Namun usahanya tidak berhasil. Proses persoalan Siti Nurbaya tetap dilaksanakan di Padang. Namun karena Siti Nurbaya tidak terbukti bersalah akhirnya, bebas.

Beberapa waktu kemudian. Samsul Bahri naik pangkat menjadi Letnan, lalu ditugaskan Pemerintah ke Padang untuk membrantas para pengacau yang ada di daerah Padang. Para pengacau itu rupanya salah satunya adalah Datuk Maringgih. Maka terjadilah pertempuran sengit antara Letnan Mas (gelar Samsul Bahri) dengan pengawal Datuk Maringgih. Letnan Mas berduel dengan Datuk Maringgih. Datuk Maringgih dihujani peluru. Namun sebelumnya Datuak Maringgih sempat melukai Letnan Mas dengan pedangnya. Datuk Maringgih meninggal ditempat, sedangkan Letnan mas dirawat di rumah sakit.

Saat di rumah sakit, sebelum meninggal dunia, dia minta agar dipertemukan dengan ayahnya untuk minta maaf atas segala kesalahannya. Ayah Samsul Bahri juga sangat menyesal telah mengata-ngatai dia tempo dulu, yaitu ketika kejadian Samsul Bahri memukul Datuk Maringgih dan mengacau keluarga orang. Ini sangat melanggar adat istiadat dan memalukan.

Setelah berhasil betemu dengan ayahnya, Samsul Bahri meninggal dunia. Namun, sebelum meninggal dia minta kepada orangtuanya agar nanti di kuburkan di Gunung Padang dekat kekasihnya Siti Nurbaya. Perminataan itu dikabulkan oleh ayahnya, dia dikuburkan di Gunung Padang dekat dengan kuburan kekasihnya Siti Nurbaya. Dan disanalah kedua kekasih yang saling mencintai ini bertemu terakhir, dan bersama untuk selama-lamanya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s